October 28, 2015

Cerita Sepuluh Jari Keriting




Gue gak bosen-bosen ngasi tau temen gue, kalo skill ngetik 10 jari itu penting banget. Belajarnya supaya lancar emang gak semudah membalikkan tangan. Gue udah belajar ngetik 10 jari sejak gue smp, hasilnya gue emang bisa ngetik sepuluh jari, tapi ketika udah urusan sama ngetik angka sumpah gue rasanya pengen ngaduk cor-coran beton. Tapi malah kejadian, gue ngetik skripsi isinya banyakan rumus sama angka doang. kampret bener..! Skill ngetik 10 jari kepake cuma bab pendahuluan doang, sampe bab 3 keatas gue udah mau KO!.

Awalnya sih gue gak tertarik sama sekali pengen bisa ngetik 10 jari, entah kenapa waktu dulu ada yang nyodorin gue software buat belajar ngetik ini. Yep! disodorin tetep aja gue skeptis. males banget dot com. Gue tanya balik akhirnya, emang lo udah bisa? Mendadak gue diusir dari depan komputer gue. Tugas makalah gue entah kenapa jadi cepet banget selesenya, gue sih seneng! hahah *devil on*

Setelah gue cuma melongo ngeliatin dia ngerjain, gue lanjut baca komik! habis itu gue kena gampar! ups..itu imajinasi gue doang. Gue emang perhatiin cara dia ngetik, yang bikin gue takjub, sampe bikin gue bertanya-tanya dalam hati, "kok dia mau ya, ngerjain tugas gue?" haha

Well, habis itu gue cuma bisa iri-dengki doang sama kemampuannya buat ngetik yang super cepet itu. Gue juga pengen bisa! Akhirnya gue buka software yang tadinya disodorin, sebagai rasa terimakasih gue gara-gara tugas makalah gue selese.  Gue buka doang! habis itu muncul berbagai macam bahasa alien, instruksinya pake bahasa inggris segala, kampretos mania! huhah
Enough!! Gue gak ngerti ini software nyuruh apa? Temen gue juga jadi not responding gitu.. gue balik liat kebelakang, eh dianya ngebales gue baca komik.. superrrr sekali!!

Besoknya, gue latihan lagi, dengan modal instruksi temen gue kemaren. Gue pengen nyerah, gue ngerasa hampa banget belajar ginian pake software ini. Apalagi jari-jari tangan gue, baru 10menitan udah kayak robot minta pijet.

Besoknya, gue tetep latihan lagi, gue udah paham letak tangan, dan jari mana yang dipake kalo mencet-mencetnya. tapi tetep aja, jari-jari gue kembali minta pijet bareng robot. hufft, yahh kemajuan buat gue, gue bertahan sejam ngetik-ngetik gak jelas.

Sampe hampir sebulan gue rutin latihan, demi tugas-tugas gue hahah.. perlahan gue mulai mengaplikasikan letak jari-jari gue, mencoba untuk ngetik yang bener sambil ngerjain tugas-tugas gue itu. Bukannya cepet selese malah molornya H-1 tugas dikumpulin. Gue kembali mengingat apa yang dilakuin temen gue kemaren, "kok bisa dia cepet banget?", kok gue gak bisa? Habis itu gue tanyain lagi latihannya dia gimana sih kok bisa cepet. jawabannya satu, cuma rutin latihan. gitu doang. gue speechless! gak dapet rumus jurus kebal! haha

Gak lama setelah itu dia ngenalin gue juga sama game facebook, namanya Typing Maniac, disitu dia nyombong-nyombongin skornya. Akhirnya gue ikutan main, tujuan gue latihan ngetik selanjutnya cuma pengen matahin skornya dia doang. Walaupun perjuangannya panjang, akhirnya gue bisa ngelewatin skornya dia dalam waktu 3 bulanan. hufftt.. habis itu gue stop maenan itu. Setelah itu entah kenapa jadi banyak temen gue juga ikutan main, bahkan skornya bisa ngalahin gue, otomatis gue terpancing untuk kembali maenin trus ngalahin skor lagi. sampai akhirnya gue sadar tujuan utama gue dulunya cuma buat bisa doang, sekarang malah berubah jadi gini, tukang kalahin skor game! Anehnya ada temen gue lagi yang maenan itu, tapi skornya absurd banget, bahkan bisa gue bayangin sendiri ngetiknya kayak gimana pas maenan itu. Pas disekolahan gue tanyain sih, kok bisa nyampe skor 500 ribuan, lo bisa ngetik 10 jari yah? Jawabannya dia merendah banget, dia bilang "gue pake cheat bro!" HELL! ^&#%^&#%!! eh, gue minta dong? tanya gue. Jawaban dia kembali merendah, dia bilang "cheatnya udah gue hapus bro!"  HELL! ^&#%^&#%!! Bilang aja gak mau kesalip skor lo..


TypingManiac Score

****

Bagi lo semua yang pengen latihan, gue rasa cukup dengan konsisten latihan doang, dan pahamin dulu letak jari dan jari mana punya kerjaan mencet. Kalo sekedar pengen nyoba doang sih gue rasa maenin game lebih asik buat belajarnya, selain Typing Maniac ada QWERTY Warriors,


Kalau mau dapet sertifikat gratis langsung sih bisa cobain Sense-lang Typing Resources, Typing-Test, dan belajar online juga bisa kok di Typing.com. Jadi Setelah kita belajar dan ikutan tes gitu, ada beberapa indikator yang nentuin, terutama kecepatan Kata permenit sama akurasi, jadi kalo sering ngetik salah alias typo gitu akurasinya jadi turun. Bahasa juga jadi penentu juga sih, kadang gue aja masih susah dapet akurasi 100% pas ngetik bahasa inggris, kalo pengen belajar ngetik bahasa indonesia agak susah si nyari softwarenya, gue gak tau juga, tapi kalo versi onlinenya bisa lo cobain 10fastfinger dan pilih bahasa indonesia sebelum kamu ngetik.

Skor di 10fastfinger.com


Soal standar rata-rata orang di dunia waktu ngetik sih 40 WPM (Words per Minutes), bahkan kalo pengen diterima kerja dibagian ketik-mengetik diluar sana standar akurasinya 97%  keatas (dalam seratus kata, cuma salah 8, alias typo 8 kali). Lagian gak ada salahnya juga sih belajar ngetik cepet, siapa tahu kecepatan ngetik sama akurasinya bisa lo tempel di resume lo nanti pas pengen cari kerja.






infographic sumber: Ratatype.com



Berdasarkan surveynya ratatype.com, rata-rata kecepatan mengetik cowok lebih tinggi daripada cewek, dan anehnya yang lebih interested belajar ngetik cepet malah banyakan cewek. heran gue.

Yang punya kecepatan ngetik tertinggi didunia emang ada sih, gue lihat video youtubenya ultimatetypingchampionship rata-rata masih 200 kata permenit kebawah, entah itu tangan udah kayak robot gak minta pijet lagi kayaknya, haha




Cheers!
***

Btw, curhat dikit, gue rada nyesel gak ikutan BloggerCampId di Surabaya kemaren, padahal gue ditawarin langsung sama panitia lokalnya, Yahh.. Semoga tahun depan gue bisa ikutan haha
dan gue malah baru tau kalo ada #HariBloggerNasional tanggal 27 Oktober.

29 comments:

  1. Saya baru tahu kalau mengetik itu ada kejuaraannya...
    Hemm... baru nyadar juga ternyata jumlah ketikan saya (dalam per menit) ada yang ngalahin... :D
    Skor pribadi saya, dan tidak pernah saya publikasikan adalah 1.000 character per menit.
    Nah jadi berapa kata itu? kalau gak salah satu lembar dengan paragraph 1,5... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. (200 karakter / 5) / 1 min = 40 WPM
      jadi kalo 1000 karakter = 200 WPM
      sungguh AMAZING!

      Delete
  2. gw masih belum bisa bro ngetik 10 jari,gw ngetik masih pake 6 jari jadi masih enakan 6 jari sih wkwkwkkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. 6 jari, gue bayanginnya lo ngetik sambil kedua tangan lo bentuk metal gitu

      Delete
  3. Jadi inget dulu pas SD belajar negtik 10 jari pake program typing master. Itu guru galak banget, ngajarin ngetik sampe mampus hahahah.. khirnya bisa juga sih.

    Tapi.. akhirnya mah... Pake yang 11 jari lagi :vvvv

    ReplyDelete
  4. kereen. ternyata ada ya game semacam itu. aku gak bisa tuh ngetik 10 jari, pernah sih nyoba, tapi kok gak enak. Akhirnya aku hanya memanfaatkan beberapa jari doang. Jari yang lain nganggur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. siapa bilang bakal enak diawal,
      kerjaan gue pengen nyerah mulu..
      sekarang juga belum lancar banget sih gue,

      Delete
  5. itu ilmu yg males bngt gw pelajarin, sekarang kalo ngetik masih barbar gw

    ReplyDelete
  6. ngetik cepat memang membantu dalam mengerjakan makalah. Kuncinya ya itu, latihan dan konsistensi. Ngetik sepuluh jari, kayaknya gua nggak pake sepuluh jari deh. Kadang-kadang doank pake sepuluh jari, itu pun kalo sadar. Gua lebih suka fastfinger, soalnya ada bahasa Indonesianya, seru latihan mengetik. Gua pernah seratus dua puluh tujuh kata permenit, itu kebetulan atau gimana, gua g bisa lagi nyampe skor segitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. hemm.. walaupun kadang jempol yang neken spasi itu harusnya gantian tapi tetep aja gue juga kebiasaan jempol gue gak mau gantian, haha.

      wawww, 127 kata yah, dashsyat amat.
      hahah, hebat bung! lanjutken!

      Delete
  7. Dulu kerjaan gue data entry, Sop. Iya, kebanyakan harus bisa ngetik 10 jari. Huwaha. Tapi gue palingan 7-8 jari aja. Manis dan kelingking sebelah kanan nggak begitu kepake. Bahkan ada temen gue yang bisa 11 jari. Keren deh. Telunjuk doang. :(

    Anjir! Gue juga mainan tuh. Dari zaman masih SMK kelas 1, gue demen banget game itu. Kalo nggak salah skor gue: 300 ribuan. Pokoknya udah Cyborg.

    Gue tadi nyoba, kecepatan 50 WPM, tapi yang adjust cuma 47. Dan akurasinya 94%. Muehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bwahahaha.. iya emang rada susah dibiasain tuh yang manis ama kelingking sebelah kanan. gue juga rada lemot disitu..tapi tetep gue biasain sih pake jari yang bener mencetnya, biarpun lemot..hahah

      ahhahaha, buset,, lo maen yog,, ntar gue add yah, mau gue balap skorlo hahah.
      lama udah gak maenan itu.. :D yeee..
      gilak tinggi amat skorlu yog, gue aja skor 200 ribuan gue ulangin terus tetep aja mentok segitu doang.. haha

      kalo ngetik terus mah, gue kita namanya speed +akurasi bakal ningkat seiring waktu.

      Delete
  8. Sini gue ajarin ngetik sebelas jari bang hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, gue tau sebelas jari yang lo pake bukan jari telunjuk, tapi itu jempol kaki kan?

      Delete
  9. Kok tjakep gini bro. Bahkan sampe ada gamenya. Gue kamaren ada buka blog orang lain bahas soal belajar ngetik ini. Atau di blog ini ya? Lupa gue. Hahahaha

    Gue aja, pinter 10 jarinya pas udah kuliah. Sebelumnya ⅔ jari bro Usop. Hahahaha kerenkan?

    Kalo bisa 2 menit 10000 karakter pasti keren banget ya bro? Udah ada belom ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Namanya juga belajar ngetik, coba gak ada itu game, dulu gue paling gak bisa selancar sekarang ngetiknya. hhah
      haha pangeran lupa ingatan gitu tuh..

      niat banget ngetikin ⅔ -nya..haha
      ok-ok that's cool ! hahaha

      10 ribu? LOL.. gak ada! kalo ada pun....
      itu mungkin udah bukan manusia lagi.. dia alien! DAMN haha
      kecepatanya udah 1000 WPM, bisa gue kira-kira hidupnya udah menyatu dengan keyboard..hahaha
      atau dia manusia keyboard :P

      Delete
  10. Ngetik cepet emang penting sih, buat nyelesain kerja yang menggunakan pc lebih cepet. Aku masih bisanya cuma 11 jari doang. Kalo 10 jari belum pernah belajar. kayaknya males mau belajar kayak gituan, tapi kayaknya penting juga sih. Tapi 11 jari juga kayaknya udah cukup buatku. Wkwkwkk bilang aja males latihan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaa, kalo bisa kan sebenernya ngehemat waktu juga... misal dalam setahun ngetik 11 jari lo ngabisin waktu 100 jam, dan ketika lo ngetik 10 jari dalam setahun ngetik yang sama bisa jadi cuma 20 jam, bayangin berapa jam yang udah kebuang percuma kalo lo mangabaikan skill yang dianggap kecil ini.. apalagi kalo dalam setahun waktu yang lo pake ngetik ini udah lebih dari 100 jam..

      Delete
  11. Gue jg dulu pas SMP jg deh kyaknya, trtarik pgn bljr 10 jari. Karna kbtulan di buku paket TIK ada caranya tuh, nempatin jari2nya dmn aja. Tp ga pernah diajarin sm gurunya. Akhirnya gue bljr sndri deh. Trs, apakah skrg gue bsa 10 jari? Enggak jg sih, gue gak konsisten bljrnya, skrg udh lupa lg. Wkwk. Bukunya jg udh ilang :D

    Skrg gue ngetik ya paling 7 ato 8 jari, biasanya sih kelingking sm jari manis yg jarang kepake.
    Emg bner tuh, rata2 yg ngetiknya cepet itu anak cowo ya?._. Tp pas gue tnya ke sodara gue yg cowo, dia ngakunya gak bisa ngetik pake 10 jari, tp cepet aja gtu.

    Games buat ngetik2 gini emg bnyak sih.. Ntr gue nyoba maen gamesnya jg ah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. konsisten dong lu, ntar kan bisa nambah2 satu kolom kemampuan di CV-mu haha..

      tp bisa gue simpulin sih, dari rata-rata temen gue yang ngetiknya cepet tapi gak pengen belajar 10 jari itu karena emang gak pengen lagi ngerasain "learning curve" yang berat gitu, soalnya sudah didapet sih kebiasaannya, padahal ya emang kalo belom 10 jari aja mereka bisa ngetik cepet, gimana kalo pake 10 jari. which is worthed like i said.. haha

      cobain lu, typing maniac, gue rekomended itu doang, biar bisa pamer skor #eh

      Delete
  12. Waduh, kayaknya saya bisa lurus semua nih jari-jari. Kram pas di awal-awal. Hihi. Kalau lagi sadar ya 10, kalau mulai pingsan paling juga 6. Pas udah lima watt, empat. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. pas udah ketiduran, kepalapun ikut ngetik, #eh.. loh benturin kepala ke keyboard hahah

      Delete
  13. Ternyata ngetik aja ada gamenya, tapi jari pasti pegel banget itu buat pemula

    ReplyDelete
    Replies
    1. pegel? pengen nyoba aja enggak.. gimana mau pegel..

      Delete
  14. Belajar ngetik 10 jari itu penting emang. Apalagi buat orang-orang yang kerjanya berhubungan dengan layanan masyarakat. Contoh aja mbak-mbak atau mas-mas yang kerja di JNE (sebut merek gak apa lah yah). Kalau ngetiknya 11 jari a.k.a cuma telunjuk doang ya kapan selesainya *sekalian curcol haha*

    Dulu juga main tuh Typing Mania, tapi masih kalah skornya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, yah semoga mas-mas JNE-nya ngelihat ini.hahaha, maksudnya biar jadi koreksi gitu..
      haha maen lagi dong, ntar pajang diblog skornya, haha

      Delete
  15. Wah sama. Aku juga ada pelajaran mengetik waktu SMP. Termasuk angkatan terakhir lah utk pelajaran itu sebelum dihapuskan dari muatan lokal. Selain karena gurunya sudah sepuh/pensiun, juga karena mssih pake mesin TIK jadul. Kebayang gak, jari imut anak SMP nekan tombol yang cocoknya ditekan pake jari kaki. Alhasil skill mengetik kita waktu itu naik satu level jadi "mengetik sebelas jari" (pake dua hari telunjuk doang).

    ReplyDelete

Ketika sebuah kalimat membentuk untaian makna baru, maka sebuah simbol akan terlihat.